Antisipasi Lonjakan Pengunjung , Polres Luwu Timur Jaga Tempat Wisata

Minggu, 16 Mei 2021 | 10:19 WITA
KabarLutim.com | Luwu Timur dalam Satu Klik

KABARLUTIM.COM,MALILI – Polres Luwu Timur memberlakukan pengetatan terhadap pengunjung dari luar daerah masuk ke Luwu Timur untuk berwisata.

Khususnya pengunjung yang ingin masuk lewat Pos Penyekatan Lauwo, Desa Lauwo, Kecamatan Burau, Luwu Timur.

Pos Lauwo ini berbatasan dengan wilayah Desa Bungadidi, Kabupaten Luwu Utara.

Sebagai informasi, inilah jalur darat satu-satunya yang bisa dilalui warga dari Makassar bila ingin masuk ke Luwu Timur.

Kabag Ops Polres Luwu Timur, Kompol Akbar Andi Malloroang mengatakan personil ditambah untuk berjaga di Pos Lauwo.

“Ini untuk antisipasi membludaknya warga dari luar yang masuk ke Luwu Timur untuk tujuan wisata,” kata Kompol Akbar, Minggu 16 Mei 2021

Antisipasi penularan Covid-19 menjadi alasan utama langkah ini dilakukan.

Menurut Akbar, puncak ramainya pengunjung datang ke Luwu Timur untuk berwisata diperkirakan pada Sabtu dan Minggu.

“Kita juga imbau agar gunakan masker dan patuh protokol kesehatan,” pesannya.

Sehari pasca lebaran Idulfitri 1442 H atau Jumat (14/5/2021), sejumlah tempat wisata di Luwu Timur ramai pengunjung.

Sayangnya, masih banyak pengunjung yang asik berwisata tanpa menggunakan masker.

Adapun tempat wisata menarik di Luwu Timur yaitu Pantai Lemo, Ujung Suso di Desa Mabonta, Kecamatan Burau.

Wisata Mangrove Banua Pangka di Desa Bawalipu, Kecamatan Wotu.

Wisata Permandian Uelanti Desa Kasintuwu dan Waterbom di Lopi yang lokasi di Kecamatan Mangkutana.
Air terjun Mata Buntu di Desa Ledu-ledu, Kecamatan Wasuponda, Pantai Molino Sorowako, Kecamatan Nuha.

Sebelumnya,Kepala Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disparbudmudora) Luwu Timur, Hamris Darwis mengatakan Obyek wisata di Kabupaten Luwu Timur tetap dibuka bagi pengunjung pasca Hari Raya Idulfitri 1442 H/2021.

Meski begitu pengunjung Diwajibkan menerapkan protokol kesehatan di tempat wisata.

“Intinya wisata kita buka dengan tetap mematuhi protokol kesehatan,” ujarnya.

Kalaupun terjadi lonjakan pengunjung di obyek wisata, Hamris meyakini kepolisian pasti turun melakukan pengamanan.

“Sekali lagi hal seperti ini tidak bisa terhindarkan, tapi kita meminimalisir persoalannya dengan tetap memberikan imbauan mematuhi prokes,” tuturnya

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
ARTIKEL TERKAIT