Diakui Kemendagri, Ketua DPRD Luwu Timur: Kode Nama dan Data Desa Arolipu Segera Terbit

Senin, 26 Oktober 2020 | 00:37 WITA
KabarLutim.com | Luwu Timur dalam Satu Klik
  • MALILI – Ditjen Kemendagri RI sudah mengakui kelengkapan dan keabsahan dokumen Desa Arolipu 100 persen dari Pemerintah Kabupaten Luwu Timur.

    “Itu artinya, kode nama dan data Desa Arolipu akan segera terbit,” kata Ketua DPRD Luwu Timur, Amran Syam, Senin (26/10/2020).

    Menurut Amran, kode nama dan data untuk Desa Arolipu segera terbit paling lambat awal tahun 2021 mendatang.

    “Kami DPRD mendorong upaya kuat Kemendari dan melalui DPMD Sulsel untuk merampungkan berkas yang diminta. Kita berharap semoga segera terbit kode nama data desa Arolipu awal tahun 2021,” harap Amran.

    Saat ini kata Amran, pemerintah pusat sedang moratorium pemekaran desa. Rencananya moratorium itu akan berakhir pada Desember 2020.

    Setelah moratorium dicabut, kode nama dan data Desa Arolipu dipastikan langsung diterbitkan.

    “Pada intinya semua sudah memenuhi syarat 100 persen. Dan pihak Kemendagri sudah mengakui untuk diteruskan,”

    “Semoga kode yang dimaksud dapat segera kita terima dan tentu menjadi sejarah penting lahirnya sejarah besar di Kecamatan Wotu, berkembangnya desa atas pemekaran yang diinginkan masyarakat,” imbuh Amran.

    Ia menambahkan, saat ini dokumen pemekaran saat ini sudah ada ditangan DPMD Pemprov Sulsel.

    Itu karena ada dua dokumen dari provinsi yang nantinya akan dilampirkan sebagai syarat untuk menerima rekomendasi dan kode nama desa dan data wilayah Arolipu.

    “Ini semua karena soal pertimbangan kesejahteraan masyarakat yang lebih adil mandiri menuju luwu timur dalam peradaban maju berkembang terkemuka,” tuturnya.

    Desa Persiapan Arolipu terdiri dari Dusun Campae dan Lengkong dengna jumlah RT ada 11. Dusun Campae 4 RT dan Lengkong 7 RT.

    Jumlah penduduk Desa persiapan Arolipu sebanyak 807 Kepala Keluarga (KK) atau sekitar 3.050 jiwa.

    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    ARTIKEL TERKAIT