Peringati Hari Gijal, Ketua PKK Luwu Timur Bagikan Bunga dan Bingkisan Untuk Pasien Hemodialisis

Rabu, 11 Maret 2020 | 16:31 WITA
KabarLutim.com | Luwu Timur dalam Satu Klik
  • WOTU– RSUD I Lagaligo Wotu bersama Perhimpunan Nefrologi Indonesia (Pernefri) dan Ikatan Perawat Dialisis Indonesia (IPDI) menggelar peringatan Hari Ginjal Internasional atau World Kidney Day dengan membagi bunga dan bingkisan kepada para pasien di Ruang Hemodialisa RSUD I Lagaligo Wotu, Selasa (10/03/2020).

    Acara ini juga di ikuti Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Luwu Timur, Puspawati bersama Ketua Dharmawanita Persatuan, Masrah, Sekdis Kesehatan, dr Rosmini Pandin dan Direktur RSUD I Lagaligo Wotu, dr Benny dengan tema kesehatan ginjal untuk semua dan dimana saja mulai dari pencegahan sampai deteksi dini dan pemerataan akses pelayanan.

    Sembari membagi bunga dan bingkisan, Ketua TP PKK Luwu Timur, Puspawati memberikan dorongan dan motivasi kepada setiap pasien agar tetap kuat dan bersemangat untuk kembali pulih.

    “tetap ki semua kuat dan semangat untuk pulih. Saya doakan ki semua bisa cepat sembuh dan kembali pulih seperti sedia kala” jelasnya.

    Salah satu pasien Hemodialisis, Nasbar (36) yang berprofesi guru dari Kabupaten Luwu Utara mengaku sangat bersyukur dengan adanya ruang Hemodialisa di RSUD I Lagaligo Wotu.

    Pasalnya kata Nasbar, dulu sebelum ada ruang Hemodialisa di RSUD I Lagaligo, ia hanya bisa melakukan cuci darah atau hermodialisis di Rumah Sakit yang ada di Kota Makassar.

    “kalau dulu semuanya serba susah. Saya harus ke Makassar untuk melakukan cuci darah. Disamping butuh biaya besar, pekerjaan saya juga terganggu. Namun setelah ada fasilitas di Luwu Timur, saya sudah dekat berobat” tambahnya.

    Namun ia juga berharap kedepan agar fasilitas alat cuci darah di RSUD I Lagaligo bisa bertambah. Pasalnya hingga saat ini baru sebanyak empat alat yang tersedia sehingga pasien harus antri untuk menggunakan alat tersebut

    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    ARTIKEL TERKAIT